Perang Ain Jalut, Awal Hancurnya Kekaisaran Mongol


Perang Ain Jalut terjadi pada tahun 1260 M, sedikit setelah masa Genghis Khan yang terkenal kejam, dan bangsa Mongol adalah salah satu kekuatan paling menakutkan di dunia.

Dengan pemanah kavaleri dan serangan cepat, mereka menghancurkan siapa saja yang menghalangi jalan mereka.

Visi Genghis Khan adalah menjadi kaisar seluruh dunia, mimpi yang sering kali dapat dicerminkan dengan mimpi Alexander the Great, yang memiliki tujuan serupa.

Mongke Khan, cucu dari Genghis Khan, menjadi Khan Agung pada tahun 1251, dan dia berencana untuk mengikuti jejak kakek legendarisnya.

Hulagu Khan, saudara laki-laki Mongke Khan, diminta menaklukkan kerajaan barat.

Pada tahun 1260, dia menghancurkan atau menundukkan orang-orang Armenia Cilician, Antiokhia, dan kekhalifahan Abbasiyah yang berusia 500 tahun di Baghdad.

Rencananya adalah untuk bergerak melalui Yerusalem dan menghadapi kekuatan Islam besar terakhir yang tersisa di dunia, Kesultanan Mamluk.

Pada 1260, utusan dikirim kepada Sultan Qutuz (Saif ad-Din Qutuz) dari Mamluk di Kairo, Mesir dengan berbagai ancaman seperti, “Kami telah menaklukkan wilayah yang luas, membantai semua orang…. Benteng tidak akan menahan kami, atau tentara menghentikan kami…. Kami akan menghancurkan masjid Anda… membunuh anak-anak dan orang tua Anda bersama-sama… ..”

Qutuz menanggapinya dengan memenggal kepala para utusan dan memamerkan kepala mereka di gerbang Kairo.

Kematian Khan Agung

Namun, dinamika kekuatan berubah ketika Khan Agung meninggal dalam ekspedisi ke Tiongkok, dan Hulagu harus kembali ke rumah untuk memutuskan siapa yang akan menjadi Khan Agung berikutnya.

Dia hanya menyisakan sedikit pasukan untuk mempertahankan kehadiran orang-orang Mongol di daerah tersebut.

Melansir Medium.com, melihat peluang tersebut, Qutuz dari Mamluk menyerbu Palestina dan bersekutu dengan sesama pemimpin Mamluk, Baibars (Al-Malik az-Zahir Ruknuddin Baibars al-Bunduqdari), untuk mempertahankan Islam dan membebaskan Mongol yang diduduki Damaskus dan sebagian besar Bilad al-Sham.

Melihat kekuatan militer Mamluk yang sekarang tumbuh, orang-orang Mongol mencoba untuk membentuk aliansi Perancis-Mongol tetapi gagal melakukannya karena Paus Alexander IV melarangnya.

Meskipun ada pertikaian lama antara orang-orang Kristen melawan Muslim antara Mamluk dan kaum Frank, kaum Frank memahami bahwa gerombolan Mongolia tidak akan menyisakan apapun.

Sehingga, kaum Frank membiarkan tentara Mamluk melewati tanah mereka.

Ketika berita datang bahwa bangsa Mongol telah menyeberangi sungai Yordan, Qutuz menuju Ain Jalut di Lembah Yizreel untuk menemui mereka.

Pertempuran yang menentukan sejarah

Pada tanggal 3 September 1260, kedua belah pihak masing-masing berjumlah 20.000 orang bertemu dalam pertempuran di Ain Jalut.

Orang Mongol adalah yang pertama menyerang.

Mamluk memiliki keunggulan yang jelas karena mereka mengetahui medan dengan sangat baik, dan Qutuz memanfaatkannya secara maksimal.

Strategi tersebut sebenarnya dibuat oleh Baibars karena dia paling banyak menghabiskan waktunya di wilayah tersebut.

Qutuz menyembunyikan sebagian besar pasukannya di dataran tinggi, dan Baibars melawan pasukan Mongol dengan taktik serang dan lari dalam upaya untuk memancing mereka keluar.

Pertempuran itu berlangsung selama berjam-jam dengan tidak ada pihak yang mendapatkan keuntungan sampai Baibars akhirnya melakukan tipuan dan berpura-pura mundur dari pertempuran.

Komandan Mongol yang marah akhirnya membuat kesalahan fatal. Dia tidak mencurigai trik tersebut dan dengan sembrono mengejar tentara yang mundur.

Ketika pengejaran tersebut akhirnya mencapai dataran tinggi, pasukan Qutuz mengepung bangsa Mongol. Bangsa Mongol pun terperangkap di dalam kepungan bala tentara Mamluk.

Kemenangan berpihak pada Mamluk

Bangsa Mongol dikenal karena keganasan mereka dalam pertarungan tangan kosong, dan mereka bertempur seperti haus darah untuk keluar dari jebakan.

Ketika Qutuz melihat bahwa pasukan Mongol akan keluar dari sisi kiri, dia memimpin pasukan pelopornya ke pertempuran dan menghancurkan pasukan Mongolia.

Pasukan Mongolia dengan cepat mundur dengan sisa pasukan mereka ke Bisan.

Meskipun mereka berhasil melancarkan serangan balik, pasukan Mongol tidak memiliki jumlah yang cukup untuk mempertahankan pertempuran, dan segera seluruh pasukan termasuk komandan mereka benar-benar dimusnahkan.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah seseorang berhasil mengalahkan Mongol dalam pertempuran jarak dekat.

Masa depan Kerajaan Muslim

Namun, setelah kemenangan bersejarah ini, Qutuz dibunuh oleh agen Baibars sehingga dia bisa mengambil alih kekuasaan dan menjadi satu-satunya penguasa Mamluk.

Dia kembali mengalahkan Mongol dan mengusir mereka dari Suriah.

Dia juga menaklukkan kerajaan tentara salib yang tersisa dan membuat kerajaan yang kuat.

Karena masalah suksesi, Hulagu tidak bisa mengumpulkan kekuatan yang cukup kuat untuk membalas kekalahan pasukan Mongol di tangan Mamluk.

Selain itu, ada pertikaian di antara bangsa Mongol, karena Khan dari Kipchak Khanate telah beralih menjadi Muslim dan setelah mendengar apa yang telah dilakukan Hulagu terhadap Abbasiyah, dia mengirim pesan berikut ke Hulagu

“Dia (Hulagu) telah menjarah semua kota Muslim dan menyebabkan kematian Khalifah. Dengan bantuan Tuhan, saya akan memanggil dia untuk mempertanggungjawabkan begitu banyak darah yang tidak bersalah."

Akhir dari Kekaisaran Mongol

Kekalahan besar di tangan Mamluk menandai berakhirnya kekaisaran Mongol, dengan Kubilai Khan menjadi Khan Agung terakhir kekaisaran.

Bangsa Mongol berperang melawan Kipchak dan menderita kekalahan dalam invasi Kaukus pada 1263.

Meskipun pasukan lebih lanjut dikirim untuk melawan Mamluk, mereka juga gagal dalam upaya mereka untuk menjatuhkan kerajaan Muslim.

Inilah alasan mengapa pertempuran Ain Jalut menjadi peristiwa bersejarah dalam sejarah dunia.

Perang Ain Jalut akhirnya mengakhiri teror yang meluas yang dibawa oleh gencarnya serangan bangsa Mongol ke dunia, dan stabilitas dipulihkan sekali lagi.

Sumber: https://intisari.grid.id

Nughazi Media

Nughazi Media adalah media publikasi berbagai aplikasi ilmu pengetahuan, pendidikan dan agama dalam berbagai format digital.

Post a Comment

Peraturan berkomentar :
1. DILARANG melakukan SPAM pada KOMENTAR blog ini.
2. DILARANG memberikan komentar yang melanggar hukum Indonesia.
3. DILARANG memberikan komentar diluar pembahasan/OOT(Out of Topic).
4. DILARANG melakukan PROMOSI/IKLAN.
5. DILARANG menyebarkan informasi palsu/Hoax.

Previous Post Next Post